-->
  • Jelajahi

    Copyright © SUARANEGERI.COM | BERITA SUARA NEGERI
    Best Viral Premium Blogger Templates

    Pencarian MIT Poso, Kapolda Sulteng dan Danrem 132 Tadulako Masuk Hutan di Poso Pesisir Utara

    SuaraNegeri.com
    08 Juli 2021, 08:28 WIB Last Updated 2021-07-08T01:28:32Z

    SUARA NEGERI ■ Tidak ingin berlama-lama di Posko taktis Tokorondo Poso Sulawesi Tengah, Kapolda Sulteng bersama Danrem 132 Tadulako setelah memberikan arahan kepada seluruh perwira yang terlibat Operasi Madago Raya, kembali melanjutkan tarik gas motor trailnya.

    Dua pucuk pimpinan tertinggi Polri dan TNI di wilayah Sulawesi Tengah itu, kali ini menyasar wilayah Kecamatan Poso Pesisir Utara (PPU) menjadi target rute patroli untuk memberikan jaminan keamanan dan mendekatkan diri dengan masyarakat.

    "Setelah medan operasi di wilayah Poso Pesisir dan Poso Pesisir Selatan, Satgas Madago Raya dipimpin Kapolda Sulteng Irjen Pol. Abdul Rakhman Baso dan Danrem 132 Tadulako Brigjen TNI Farid Makruf kali ini menjelajahi medan operasi di wilayah Poso Pesisir Utara, Kabupaten Poso," kata Kabid Humas Polda Sulteng, Kombes Pol. Didik Supranoto kepada wartawan, pada Rabu (7/7/2021)

    Patroli skala besar ini dilakukan untuk memberikan rasa aman dan memastikan kepada masyarakat bahwa Polri dan TNI akan memberikan jaminan keamanan sehingga masyarakat yang mayoritas adalah petani dapat beraktifitas dikebunnya dengan aman.

    Didik juga mengatakan, Patroli yang diikuti dua pucuk pimpinan Polri dan TNI di Sulteng ini juga selalu menyempatkan diri untuk melihat personil satgas madago raya yang bertugas di pos sekat dan pos pamrahwan guna memberikan dorongan moril kepada anggota yang bertugas di pos dan sekaligus memberikan bantuan bahan makanan.

    Didik mengungkapkan  bahwa patroli juga dimaksudkan untuk memburu para tersangka teroris yang masuk dalam DPO dan  mempersempit ruang gerak simpatisan yang akan memberikan bantuan makanan dan logistik.

    Saat Kapolda sulteng beristirahat di Pos Pamrahwan di Desa Trimulya, Kepala Desa  menyampaikan dukungan dan harapannya terhadap kegiatan operasi pengejaran kepada kelompok MIT Poso.

    "Dengan adanya Pos Pam rawan ini masyarakat merasa lebih aman dari pada sebelumnya karena dengan adanya pengamanan dari petugas TNI dan Polri masyarakat lebih nyaman dan merasa aman ketika melaksanakan aktivitas sehari - hari seperti berkebun dan lain-lain, Harapannya kedepan TNI dan Polri akan selalu bersama masyarakat untuk melindungi dan mengayomi serta bersama memerangi paham radikalisme di kabupaten poso ini," ungkap Kepala desa Trimulya ini.

    Untuk diketahui, Kapolri Jenderal Polisi Listyo Sigit Prabowo memperpanjang masa tugas Operasi Madago Raya di Poso selama tiga bulan  hingga 30 September 2021, setidaknya masih ada sembilan buron yang terus diburu  oleh aparat TNI-Polri.  

    ■ hms/Jamal

    Komentar

    Tampilkan

    Tidak ada komentar:

    Posting Komentar

    Berita Terbaru