-->
  • Jelajahi

    Copyright © SUARANEGERI.COM | Sumber Berita Terpercaya
    Best Viral Premium Blogger Templates

    Iklan Halaman Depan

    Rencana Pejabat AS untuk Mendistribusikan Vaksin Gratis

    Suara Negeri
    19 Oktober 2020, 16:13 WIB Last Updated 2020-10-19T09:27:05Z
    Rencana Pejabat AS untuk Mendistribusikan Vaksin Gratis BelumPasti

    SUARA NEGERI ■ Terlepas dari pernyataan Presiden Trump tentang keterlibatan militer dalam peluncuran vaksin, para pejabat di negara adidaya itu mengatakan, bahwa bagi kebanyakan orang, "tidak akan ada pejabat federal yang menyentuh salah satu vaksin ini".

    Pejabat federal menguraikan rincian pada hari Rabu tentang persiapan mereka untuk memberikan vaksin virus corona untuk masa depan kepada warga Amerika. 

    Mereka mengatakan, akan mulai mendistribusikan dalam waktu 24 jam setelah persetujuan atau otorisasi darurat, dan bahwa tujuan mereka adalah bahwa tidak ada orang Amerika yang "harus membayar sepeser pun" dari kantong mereka sendiri.

    Para pejabat, yang merupakan bagian dari Operation Warp Speed ​​pemerintah federal - upaya multi-lembaga untuk segera menyediakan vaksin virus korona bagi orang Amerika - juga mengatakan waktu pemberian vaksin masih belum jelas, meskipun ada pernyataan berulang kali oleh Presiden Trump bahwa seseorang bisa saja siap sebelumnya. pemilihan pada 3 November.

    “Kita sedang menghadapi dunia yang sangat tidak pasti. Kami tidak tahu waktu kapan kami akan mendapat vaksin, kami tidak tahu jumlahnya, kami tidak tahu kemanjuran vaksin itu, ”kata Paul Mango, wakil kepala staf kebijakan di Departemen tersebut. 

    Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan. 

    “Ini adalah pekerjaan yang sangat luar biasa, rumit secara logistik, dan banyak ketidakpastian saat ini. Saya pikir pesan yang kami ingin Anda tinggalkan adalah, kami siap untuk semua ketidakpastian itu," imbuhnya.

    Para pejabat mengatakan, mereka berencana untuk distribusi awal vaksin - mungkin dalam keadaan darurat, dan untuk sekelompok orang dengan prioritas tinggi yang terbatas seperti petugas kesehatan - dalam tiga bulan terakhir tahun ini dan hingga tahun depan. 

    Departemen Pertahanan USA memberikan dukungan logistik untuk merencanakan bagaimana vaksin akan dikirim dan disimpan, serta bagaimana melacak siapa yang mendapatkan vaksin dan apakah mereka yang mendapat satu atau dua dosis.

    Namun, Mr. Mango mengatakan bahwa ada "banyak kebingungan" tentang apa peran Departemen Pertahanan nantinya, dan bahwa "untuk sebagian besar orang Amerika, tidak akan ada pejabat federal yang menyentuh salah satu vaksin ini. sebelum disuntikkan ke orang Amerika. "

    Pernyataannya tampaknya melunakkan pernyataan sebelumnya dari Presiden Trump yang menyoroti peran militer. Jajak pendapat telah menunjukkan bahwa banyak orang Amerika yang ragu-ragu untuk mengambil vaksin yang dianggap telah dilarikan ke pasar oleh pemerintah federal karena alasan politik.

    "Kami memiliki militer yang semuanya berbaris, dan militer akan melakukannya dengan cara yang sangat kuat," kata Trump di sebuah acara pada bulan Juli.

    Mr Mango juga mengatakan bahwa meskipun rinciannya masih dikerjakan, pemerintah bertujuan untuk menyediakan vaksin tanpa biaya sendiri untuk orang Amerika. Semua perusahaan yang paling dekat dengan membawa vaksin ke pasar telah mencapai kesepakatan miliaran dolar dengan pemerintah federal baik untuk membantu mereka mengembangkan kandidat mereka atau untuk membeli dosis untuk didistribusikan ke publik.

    Pemerintah juga bekerja untuk menyiapkan database yang akan berusaha untuk menyelesaikan proses rumit imunisasi yang berpotensi jutaan orang Amerika dan melacak kapan mereka membutuhkan dosis kedua, dan vaksin yang mana.

    Letnan Jenderal Angkatan Darat Paul Ostrowski mengatakan Operation Warp Speed ​​bekerja untuk menghubungkan database yang ada sehingga, misalnya, seorang pasien yang menerima vaksin di pusat kesehatan umum pada bulan Januari dapat pergi ke apotek CVS 28 hari kemudian di negara bagian lain dan yakinlah mendapatkan dosis kedua dari vaksin yang tepat.

    Tiga pembuat obat sedang menguji kandidat vaksin dalam uji coba tahap akhir di Amerika Serikat. Salah satu perusahaan tersebut, Pfizer, mengatakan bahwa mereka dapat mengajukan otorisasi darurat paling cepat Oktober, sementara dua lainnya, Moderna dan AstraZeneca, mengatakan mereka berharap memiliki sesuatu sebelum akhir tahun. (**)

    Komentar

    Tampilkan

    Tidak ada komentar:

    Posting Komentar

    Berita Terbaru

    loading...