Iklan

68 Orang Tewas, Yeti Airlines Tabrak Tebing

SuaraNegeri.com
15 Januari 2023 | 22:12 WIB Last Updated 2023-01-15T15:12:28Z

SUARA NEGERI | NEPAL — Setidaknya 68 orang dipastikan tewas, setelah sebuah pesawat dengan 72 penumpang jatuh di Nepal, bencana penerbangan paling mematikan di negara Himalaya itu dalam tiga dekade.

“Tiga puluh satu [jenazah] telah dibawa ke rumah sakit,” kata pejabat polisi, AK Chhetri, menambahkan bahwa 36 lainnya masih berada di ngarai setinggi 300 meter tempat pesawat jatuh di lokasi di Pokhara wilayah Nepal tengah.

“Pesawat menabrak jurang sehingga sulit untuk membawa jenazah. Pencarian dan penyelamatan sedang berlangsung. Belum ada korban selamat yang ditemukan,” kata juru bicara militer, Krishna Prasad Bhandari.

Operasi penyelamatan dihentikan pada Minggu malam ini, tetapi pihak berwenang mengatakan, masih ada lebih banyak mayat yang harus diambil dari puing-puing.

Yeti Airlines, yang mengoperasikan penerbangan tersebut, memastikan ada 72 orang di dalamnya, 68 penumpang dan empat awak. 

Menurut petugas bandara, ada 15 warga negara asing di antara penumpang, termasuk satu warga Australia, satu Prancis, satu Argentina, empat Rusia, lima India, dua Korea Selatan, dan satu orang dari Irlandia.

Pesawat baling-baling ganda tersebut telah melakukan perjalanan dari ibu kota, Kathmandu, ke kota Pokhara di Nepal tengah, gerbang populer ke pegunungan Himalaya untuk peziarah agama dan trekker internasional.

Penerbangan lepas landas pada pukul 10.30 pagi pada hari Minggu pagi dan melakukan kontak terakhir dengan kontrol lalu lintas udara pada pukul 10.50 pagi. Beberapa detik kemudian jatuh di tepi sungai Seti Gandaki sesaat sebelum hendak mendarat di bandara internasional Pokhara.

Juru bicara bandara Pokhara, Anup Joshi, mengatakan pesawat itu jatuh saat mendekat, menambahkan bahwa "pesawat melaju di ketinggian 12.500 kaki dan sedang turun normal". Cuaca pada hari Minggu cerah.

Menurut data pelacak penerbangan, pesawat ATR 72-500 berusia 15 tahun dan "dilengkapi transponder tua dengan data yang tidak dapat diandalkan". Dalam sebuah pernyataan, ATR, produsen pesawat Prancis-Italia, mengatakan mereka mendukung penyelidikan atas kecelakaan itu.

Rekaman yang dibagikan di media sosial, yang tampaknya diambil tak lama setelah kecelakaan itu, menunjukkan pesawat itu dilalap api di tanah saat asap hitam mengepul ke langit dari puing-puing yang berserakan di lokasi kecelakaan.

Klip lain yang dibagikan secara online menunjukkan sebuah pesawat terbang di ketinggian yang sangat rendah di atas area pemukiman, diikuti dengan ledakan keras. Penduduk setempat yang mendengar ledakan bergegas ke tempat kejadian untuk membantu tetapi terhalang oleh medan yang berbahaya.

Puing-puing masih terbakar setelah kecelakaan itu, sehingga sulit bagi petugas penyelamat untuk mengevakuasi jenazah. “Semua instansi sekarang fokus pada memadamkan api terlebih dahulu dan menyelamatkan para penumpang,” kata seorang pejabat setempat, Gurudutta Dhakal. (reuter/the guardian)



Komentar
komentar yang tampil sepenuhnya tanggung jawab komentator seperti yang diatur UU ITE
  • 68 Orang Tewas, Yeti Airlines Tabrak Tebing

Trending Now

Iklan