-->
  • Jelajahi

    Copyright © SUARANEGERI.COM | BERITA SUARA NEGERI
    Best Viral Premium Blogger Templates

    Iklan Halaman Depan

    SUARA NEGERI

    Air Wakatobi Sungguh Jernih, Sayang Masih Ditemui Botol Plastik dan Bungkus Rokok Dibuang Ke Laut

    SuaraNegeri.com
    27 Mei 2022, 09:55 WIB Last Updated 2022-05-27T02:59:24Z

    SUARANEGERI.COM | WAKATOBI - Pesona alam bahari Wakatobi telah membuat Direktur Museum Rekor Indonesia (Muri) Aylawati Sarwono berdecak kagum ketika mengunjungi Pulau Wangi-Wangi bersama rombongan penyelam dari Jakarta.

    "Wakatobi layak dicatatkan sebagai rekor dunia di Muri karena disini terdapat 750 dari total 850 spesies koral dunia," kata Ayla Sarwono usai melakukan aktifitas selam di perairan Wakatobi, pada Rabu (25/5).

    Menurut Aylawati Sarwono, pemberian Rekor Dunia Muri akan diserahkan langsung oleh Pendiri Muri, Jaya Suprana di Jakarta kepada Bupati Wakatobi H. Haliana, SE.

    Keindahan alam bawah laut Taman Nasional Wakatobi yang telah membuat Aylawati Sarwono ternganga-nganga itu, pada tahun 2012 ditetapkan sebagai cagar biosfer dunia oleh UNESCO.

    "Jika datang kesini tidak menyelam, maka belum ke Wakatobi namanya," ujar salah satu divemaster asal Kota Kendari, Robert Tandry yang mendampingi rombongan penyelam.

    Di Wakatobi, tambah Robert, terdapat beberapa spot menyelam, antara lain Pantai Sombu dan Onemohute di Pulau Wangi-Wangi, Pulau Hoga di Kaledupa, Pulau Tomia, dan Pulau Binongko.

    Selain melakukan wisata bawah air, di Wakatobi juga dapat melihat atraksi wisata Dolphin di sekitar Pulau Kapota dimana para wisatawan akan disuguhkan pemandangan berupa formasi kawanan lumba-lumba yang menari dengan bebas di lautan lepas. 


    "Momen istimewa ini dapat dinikmati setiap pagi antara pukul 6 hingga 7.30," ujar Albert.

    Wakatobi, tepatnya di Pulau Wangi Wangi terdapat sebuah kampung bernama Bajo Mola yang dihuni oleh Suku Bajo. Berbeda dengan kampung pada umumnya, pekarangan dan teras di perkampungan ini berupa hamparan laut luas dengan air yang jernih. 

    "Air lautnya sungguh jernih, namun sayang masih ditemui botol plastik dan bungkus rokok yang dibuang ke laut," ujar Fifi Purwohardono, divemaster asal Jakarta.

    Fifi berharap masyarakat dapat memelihara kebersihan laut di sekitar mereka dan ikut menjaga kelestarian terumbu karang agar lingkungan hidup tetap terjaga dan asri.(**)

    Comment

    Tampilkan

    LATEST NEWS